Sunday, June 26, 2016

Review: Pengalaman Makan Jamu Surut Ayu (JSA)

Assalamualaikum W.B.T & salam sejahtera. Kalau sebut je JSA, mesti ramai yang kenal sebab ni antara jamu yang paling murah dan berkesan untuk lose weight. Sejak JSA dah famous ni, ada je macam-macam cerita negatif yang timbul. Memandangkan aku pun salah sorang pengguna, aku memang buat bodoh je cerita-cerita negatif semua tu sebab pada pendapat aku, asalkan aku tahu kesihatan aku tahap mana maka tak jadi masalah untuk aku makan. Jadi apa pendapat aku tentang jamu ni? Jengjengjeng..


Ni gambar yang aku edit tahun lepas. Column kiri bulan Oct 2014, column kanan Nov 2015. Aku start consume jamu tu masa bulan puasa tahun lepas (June 2015). Dalam masa 5 bulan jugak la nak nampak beza pada fizikal. Korang perasan tak beza dia? Ke aku je syok sendiri? Hahaha ni pakai baju dan shawl yang sama. Masa debab tu berat 75kg, yang konon kuruih tu 68.8kg. Aku sendiri tak percaya muka aku bulat gila masa tengah debab tu. Haih macam mana la boleh yakin sangat pakai shawl  (T.T)




Sepanjang tempoh aku makan jamu tu memang rasa tak lapar langsung. Selalunya dalam pukul 10 pagi aku akan mula lapar dan punggah makanan orang kat office. Tapi sejak aku consume jamu selama 2 bulan straight, rasa lapar tu dah takde. Jamu ni macam pukau otak kita gittew.. Ha yang ni agak bahaya sikit kat aku sebab bila otak aku dah dipukau, maka aku tak ada selera nak makan walaupun sebenarnya waktu tu perut aku memang dah patut diisi (eg; lunch hour, dinner). Bila aku kerap skip meal, perut pun masuk angin dan mula pening & muntah2. Banyak kali jadi macam tu. So untuk elakkan perkara sama berlaku lagi, aku akan pastikan aku makan waktu lunch dan dinner walaupun perut tak rasa lapar.


Yang aku cerita tadi tu cons yang pertama aku alami dan cara aku atasi. Untuk kedua ni pulak, berkaitan dengan keadaan kulit muka aku. Kalau korang perasan kat muka aku atas tu, muka debab flawless je kan. Muka tirus (?) macam ada bonggol-bonggol jerawat. Asalnya aku tak suspect jerawat menimbun tu berpunca dari jamu. Tapi lepas 3 kali percubaan makan jamu secara konsisten, aku perasan kulit muka aku jadi kering sangat walaupun aku dah minum air yang secukupnya. Semua tahu kan jamu ni panas? Maybe tu punca kulit aku kering. Bila kulit kering, kulit aku mengelupas. Bila mengelupas, aku kopek2 guna jari. Bila jari kotor, maka timbul jerawat!


Masa makan jamu, muka timbul jerawat dan berparut2


Lepas 2 minggu stop makan jamu, jerawat surut dan parut mula pudar


Jadi kesimpulannya di sini, adakah aku akan teruskan makan JSA? Jawapannya ya bila berat aku da 70kg semula hahaha tapi kali ni aku makan sebiji sehari. Macam sebelum ni aku makan 2 biji sehari. Memang ramai sangat yang nasihatkan aku supaya stop makan. Tapi hm aku degil jugak la sebab macam yang aku kata awal-awal tadi, asalkan aku tahu kesihatan aku tahap mana maka tak jadi masalah untuk aku makan. Mohon sesiapa jangan kecam sebab aku cuma berkongsi pengalaman sepanjang 2 tahun makan JSA ni. Mana yang buruk, aku bagitahu dengan jujur. Mana yang baik, aku puji. Aku ada pengalaman termakan JSA fake dan aku tahu nak bezakan JSA ori dan tak. Ececeh poyo statement ko. Hahaha dan ini bukan sponsored post ye. 


Latest figure. Kaki atitaharis tak? Kbai



Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...