Saturday, August 25, 2012

Kompleks



Terlalu banyak mendiamkan diri menjadikan aku begitu kompleks. 
Aku terlalu banyak buat penilaian terhadap orang sekeliling. 
Aku terlalu berfikiran negatif terhadap perkara sekeliling.


Mungkin ini akibat terlalu banyak memencilkan diri. 
Bila aku punya masalah, aku lebih rela pendam sendiri atau paling tidak akan kucoret ke laman maya ini. Tiada sebarang komunikasi verbal dengan manusia sekeliling, mahupun dalam kelompok keluargaku sendiri.


Aku mengaku, aku bukan jenis mudah berkongsi kisah dengan sesiapa. 
Sesedih manapun aku, aku tahan untuk seksa hati untuk menakung air mata sendiri. 
Ya lah, buat apa mengadu pada manusia jika konklusinya bakal tertuding ke muka sendiri. Sama bukan?


Jadi, pengakhirannya aku begini. 
Ya, aku masih punya teman. Aku punya teman rapat. 
Tapi mungkin untuk saat gelak ketawa. 
Untuk saat menangis, tika aku perlukan seseorang yang mampu dengar rintihanku tanpa sebarang tempelak, jawapannya TIADA.


Untunglah kamu kalau kamu punya telinga dan bibir yang boleh mendengar dan memberi nasihat. 
Aku? 
Untunglah aku sebab aku ada laman ini untuk aku meluahkan. 
Tapi laman ini bisu pula untuk memujuk. 


Sedih sungguh menjadi diri yang kompleks.



1 comment:

  1. ada saja manusia yang mampu mendengar segala rintihan tuu . . .
    cuma kadang kadang kita terlepas pandang di sebalik sifat ego kita . . .

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...